fbpx
Berita

Utang AS Capai Rp 330 Ribu Triliun, Kok Bisa?

Berita ini terbit pertama kali pada tautan ini.

Liputan6.com, Washington D.C. – Utang Amerika Serikat (AS) terus meningkat hingga menyentuh USD 22 triliun atau Rp 330 ribu triliun (USD 1 = Rp 14.092). Angka itu sudah melewati 100 persen Gross Domestic Product(GDP)/Produk Domestik Bruto (PDB) negara.

Dilansir CNBC, utang AS pada era Presiden Donald Trump merangkak naik USD 2,06 triliun dari total utang era Presiden Barack Obama, yakni USD 19,9 triliun. Bila dibandingkan lewat rasio utang terhadap GDP, utang AS naik 0,5 persen dari era Obama, yakni dari 103,6 persen menjadi 104,1 persen.

Membandingkan utang pada GDP penting karena mengukur kemampuan pemerintah membayar utang lewat pertumbuhan dan mengukur seberapa besar pertumbuhan yang diciptakan utang.

Kenaikan rasio utang di AS terjadi besar-besaran di era Presiden Obama. Padahal sebelumnya, utang AS di era Presiden Ronald Reagan menyentuh 65,3 persen pada pertengahan 1995, lalu turun di era Presiden Bill Clinton di level 30,9 persen di kuartal II 2011.

Ukuran penting lainnya adalah debt held by the public, atau uang yang dipinjam pada individu, negara bagian, pemerintah daerah, juga bank asing dan pihak lainnya di luar AS.

Rasio utang kategori tersebut terhadap GDP telah naik menjadi 75 persen sebelum Trump menjabat. Di awal Presiden Obama menjabat, rasionya 47,5 persen.

Sebelumnya, ketika utang AS menyentuh USD 20 triliun, Oppenheimerfunds mengingatkan agar tak perlu ada histeria pada nominal utang yang tampak besar. Pasalnya, aset negara AS masih sebesar USD 200 triliun. Salah satunya adalah aset migas senilai USD 128 triliun per tahun 2017.

“Singkatnya, aset dan kekuatan pajak pemerintah AS mengerdilkan utang mereka, yang bahkan belum mendekati solvency (kemampuan bayar utang),” tulis perusahaan pengelola aset global tersebut.

2 dari 2 halaman

Bahaya Bila Utang Terus Meningkat

Donald Trump dan Barack Obama (AP)

Walau kini utang AS belum mengancam perekonomian, keadaan finansial di masa depan dapat mengancam jika tren utang terus meningkat dan melewati level yang tak bisa dikelola pemerintah.

Proyeksi non-partisan dari Kantor Anggaran Kongres mengindikasikan bahwa utang publik akan naik menjadi 90 persen terhadap PDB dalam 10 tahun ke depan.

“Dar situ, levelnya diperkirakan menabrak 150 persen pada 2049, yang mana menurut ahli ekonomi di atas level pengelolaan,” tulis CNBC.

Berdasarkan estimasi fiskal di tahun 2019, defisit anggaran di era Trump diprediksi menyentuh USD 1 triliun pada 2022.

Janji pemerintahan Trump, pertumbuhan ekonomi akan menutup utang tambahan dan beban defisit juga belum terealisasi.

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Artikel Lainnya:

    None Found