fbpx
Berita

Tsunami Indonesia: Bagaimana Gunung Api dapat Jadi Pemicu?

Berita ini terbit pertama kali pada tautan ini.

Tidak ada seorang pun yang memprediksinya. Tidak ada peringatan apa pun. Namun diyakini bahwa longsor bawah laut di sisi barat daya gunung api Anak Krakatau menjadi penyebab utama tsunami yang mematikan di Selat Sunda hari Sabtu lalu.

Tentu saja semua orang di daerah tersebut tahu tentang Anak Krakatau, gunung api yang terbentuk kurang dari satu abad yang lalu. Namun, letusan dan gemuruh yang ditimbulkannya oleh para ahli dalam negeri, hanya dideskripsikan sebagai aktivitas vulkanik berskala rendah dan semi-kontinu.

Dengan kata lain, kegiatan vulkanik tersebut sudah menjadi bagian latar belakang hidup sehari-hari di sana.

Namun, sudah diketahui secara luas bahwa gunung api mampu menimbulkan gelombang besar. Hal itu terjadi karena pemindahan volume air dalam skala besar.

Gambar satelit pertama yang didapat setelah kejadian Sabtu lalu menunjukkan sisi barat-barat daya gunung api itu ambruk selama erupsi. Hal tersebut menyebabkan jutaan debu bebatuan masuk ke dalam laut, mendorong gelombang ke segala arah.

Profesor Andy Hooper dari Universitas Leeds, Inggris, seorang ahli gunung api, menyatakan keraguannya akan interpretasi itu saat mempelajari gambar-gambar dari radar pesawat Europe`s Sentinel-1.

“Selain bertambahnya ukuran kawah, terdapat fitur-fitur gelap baru di sisi barat yang mengindikasikan bayangan lereng curam, mungkin karena ambruknya sisi gunung api dan perubahan pada garis pantai.”

Perbandingan antara gambar di hari Sabtu dan gambar Sentinel mengungkapkan hal itu. Namun, anatomi presisi kejadian tidak dapat diketahui sampai tim meninjau langsung area gunung api dan melakukan studi komprehensif.

Studi seperti itu belum bisa dilakukan sekarang karena masih terlalu bahaya. Runtuhan-runtuhan yang terjadi kemudian dapat menyebabkan tsunami.

Sudah sejak lama para peneliti sudah mempelajari Anak Krakatau -yang terbentuk di tempat yang sama dengan Gunung Krakatau yang meletus pada tahun 1883.

Gelombang setinggi 10 meter akan menerjang pulau-pulau sekitarnya seperti Sertung, Panjang, dan Rakata dalam waktu kurang dari satu menit, kata tim tersebut.

Oleh karena gelombang itu menyebar di seluruh Selat Sunda, gelombang itu akan terpecah dan menerpa daratan dengan ketinggian satu sampai tiga meter.

Skenario tersebut luar biasa, khususnya terkait dengan waktu air masuk ke darat. Pengukur air pasang di Selat Sunda merekam tingginya permukaan air sekitar setengah jam setelah erupsi terakhir Anak Krakatau, sekitar pukul 9 malam pada hari Sabtu. Dalam model yang dibuat, air akan masuk dalam jangka waktu beberapa menit lebih lama.


Tsunami menghancurkan bangunan-bangunan di sekitar Pantai Carita. – AFP

Area ini akan menjadi subyek penelitian yang intens beberapa minggu ke depan.

Tsunami yang disebabkan tanah longsor -atau ambruknya bebatuan- bisa berskala sangat besar. Dalam catatan geologi, hal tersebut merupakan penyebab dari berbagai bencana besar.

Dalam peristiwa tahun 2017 di Greenland, gelombang setinggi 100 meter yang disebabkan longsoran bebatuan memasuki fyord -celah sempit yang jauh masuk ke darat di pantai daerah pegunungan yang curam dan berbatu-batu- di sisi sebelah barat negeri itu.

Lalu Tsunami yang menerpa Pulau Sulawesi pada September lalu, setidaknya beberapa bagiannya, juga diduga jadi berskala raksasa akibat pergerakan sedimen, baik yang memasuki perairan dari arah pantai atau yang menjelajahi lereng bawah laut di Teluk Palu.

Kemungkinan Penyebab Tsunami

Salah satu hal yang memilukan dalam kejadian seperti ini adalah melihat video orang-orang yang tidak tahu, bencana apa sebenarnya yang menyongsong mereka.

Jika terjadi gempa bumi besar yang berkaitan dengan erupsi Anak Krakatau, orang-orang itu mungkin dapat mengambil langkah antisipasi.

Walaupun, terdapat laporan aktivitas seismik, hal itu tidak cukup signifikan untuk membuat orang bersiap-siap. Mereka harus mengandalkan diri sendiri untuk evakuasi karena dalam kasus seperti ini, jarak mereka dengan sumber tsunami sangatlah pendek.


– BBC

“Buoy tsunami dipasang untuk mengumumkan bahwa terjadi tsunami yang berasal dari gempa bumi pada batas-batas lempeng tektonik. Walaupun terdapat buoy di sekitar Anak Krakatau, buoy itu terlalu dekat dengan garis pantai yang terdampak sehingga, waktu peringatan akan menjadi sangat minim mengingat kecepatan tsunami,” Profesor Dave Rothery dari Universitas Terbuka Inggris.

Peristiwa ini dan peristiwa di Palu, di mana orang-orang tidak siap menghadapi bencana, menunjukkan bahwa investigasi lebih jauh dibutuhkan untuk daerah-daerah rawan bencana.


Orang-orang mencari anggota keluarga mereka yang menjadi korban Tsunami di Pandeglang, Banten, 23 Desember 2018. – Antara Foto via Reuters

Riset-riset besar telah menyimpulkan apa yang disebut dengan gempa bumi subduksi dan tsunami, seperti bencana di tahun 20004 yang bersumber dari Palung Sunda, di mana lempeng-lempeng tektonik menukik satu sama lain. Sains perlu memberi perhatian lebih terhadap ancaman-ancaman besar tsunami terhadap daerah-daerah tertentu.

Hal tersebut diungkapkan dalam Rapat Persatuan Geofisik Amerika – pertemuan peneliti sedunia terbesar yang diadakan setiap tahun.

“Fokus akan selalu diberikan kepada daerah yang terdampak,” ujar Profesor Hermann Fritz dari Institut Teknologi Georgia, Amerika Serikat, saat konferensi itu.

“Kami selalu memberi perhatian pada Sumatera dan Jawa, dua pulau dengan palung subduksi yang besar. Pusat peringatan selalu berfokus ke sana – karena kita mengalami bencana besar, seperti di Jepang (2011), Chile pada tahun 2010 dan Sumatera pada tahun 2004. Semua itu adalah peristiwa yang terkait dengan zona subduksi klasik, maka semuanya berfokus ke sana- sains dari para ilmuwan dan peringatan-peringatan dari pusat-pusat peringatan.”

Artikel Lainnya: