fbpx
Berita

Semua bangunan yang rusak akibat tsunami telah diasuransikan

Berita ini terbit pertama kali pada tautan ini.

Jakarta (ANTARA News) –  Semua bangunan yang berada di kawasan pariwisata Tanjung Lesung, Banten yang rusak akibat tsunami telah diasuransikan, kata Direktur  Utama PT Jababeka Group  SD Darmono.

“Semua gedung telah diasuransikan, jadi semua kerugian dapat ditaanggung dari asuransi,” kata Darmono saat menggelar jumpa pers di Jakarta, Senin.

Dia memperkiraan kerugian yang diderita akibat  kerusakan tersebut sekitar Rp 150 Miliar.

Meski demikan Darmono yakin kawasan tersebut masih akan berkembang sebagai destinasi wisata.

Apalagi Tanjung Lesung telah menjadi salah satu Kawasan Ekonomi Khusus, untuk itu pihaknya tetap berupaya agar para investor tetap percaya untuk menanamkan modal di situ.

Hotel-hotel di kawasan tersebut juga akan mulai dioperasikan kembali pada 1 Januari 2019.

“Sebenarnya memang belum siap, tetapi kami berupaya memberikan pelayanan bagi para ilmuwan, wartawan, atau pun relawan yang ingin mencari tahu mengenai tsunami di Selat Sunda,” kata dia.

Dia mengatakan Tanjung Lesung dapat menjadi penggerak bagi kawasan wisata di daerah pantai selatan Pulau Jawa.

Dari bencana tersebut juga Darmono mengatakan telah mempelajari banyak hal yang dapat diterapkannya untuk melakukan mitigasi bencana di kawasan tersebut.

Baca juga: BPBD Pandeglang tetapkan tanggap darurat
Baca juga: Basarnas Banten kekurangan kantong jenazah
 

Pewarta: Aubrey Kandelila Fanani
Editor: Dewanti Lestari
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Artikel Lainnya: