Berita

Dolar stabil, investor tunggu pertemuan The Fed dan KTT G20

…Anda perlu melihat beberapa tindak lanjut dari Fed pada pelonggaran suku bunga

New York (ANTARA) – Kurs dolar AS relatif stabil terhadap sekeranjang mata uang utama lainnya pada akhir perdagangan Kamis (Jumat pagi WIB), karena investor enggan untuk mengambil posisi besar sebelum pertemuan Federal Reserve (Fed) minggu depan dan KTT G20 di Jepang akhir bulan ini.

Inflasi rendah dan melemahnya data ekonomi di tengah-tengah perang perdagangan Amerika Serikat dan China telah memberi harapan bahwa The Fed hampir memotong suku bunga acuannya.

Hal itu telah membawa dolar AS turun dari tertinggi dua tahun yang dicapai pada Mei, namun investor enggan terlalu bearish pada greenback tanpa konfirmasi lebih lanjut bahwa penurunan suku bunga sudah dekat.

“Saya pikir untuk melihat dolar melemah lebih lanjut, Anda perlu melihat beberapa tindak lanjut dari Fed pada pelonggaran suku bunga,” kata Mazen Issa, ahli strategi senior di TD Securities di New York.

The Fed tidak banyak diperkirakan akan memangkas suku bunga ketika bertemu pada 18-19 Juni, meskipun investor akan memperhatikan sinyal baru bahwa pemangkasan (suku bunga) akan dilakukan pada Juli.

Para pedagang suku bunga berjangka memberi harga dalam peluang 29 persen untuk penurunan di bulan ini, dan kemungkinan 89 persen dari setidaknya satu pemotongan (suku bunga) pada Juli, menurut Alat FedWatch CME Group.

Pasar secara luas memperkirakan The Fed akan menurunkan suku bunga dua kali tahun ini, tetapi investor masih ingin menunggu bukti yang lebih kuat tentang langkah moneter The Fed berikutnya.

Katalis utama lainnya untuk dolar AS dalam waktu dekat adalah apakah Amerika Serikat dan China akan memperbarui negosiasi perdagangan pada KTT G20 pada 28-29 Juni.

Dengan perlambatan pertumbuhan ekonomi internasional, investor juga khawatir bahwa Presiden AS Donald Trump sekarang mempertimbangkan tarif di Jepang dan Eropa.

Euro melemah sebelumnya setelah Direktur Pelaksana Dana Moneter Internasional (IMF) Christine Lagarde memperingatkan bahwa meningkatnya ketegangan perdagangan menimbulkan risiko bagi zona euro, dan bahwa perdagangan atau bahaya lain dapat mengirim kawasan ke periode pertumbuhan rendah dan inflasi rendah.

Dolar Australia turun pada Kamis (13/6/2019) setelah serangkaian data pekerjaan lokal diambil sebagai lampu hijau untuk penurunan suku bunga segera setelah Juli.

Indeks dolar AS, yang mengukur greenback terhadap enam mata uang utama lainnya, naik tipis 0,01 persen menjadi 97,0096 pada akhir perdagangan.

Pada akhir perdagangan New York, euro jatuh menjadi 1,1279 dolar AS dari 1,1286 dolar AS pada sesi sebelumnya, dan pound Inggris turun menjadi 1,2682 dolar AS dari 1,2687 dolar AS pada sesi sebelumnya. Dolar Australia turun menjadi 0,6916 dolar AS dari 0,6926 dolar AS.

Dolar AS dibeli 108,32 yen Jepang, lebih rendah dari 108,50 yen Jepang pada sesi sebelumnya. Dolar AS turun menjadi 0,9933 franc Swiss dari 0,9956 franc Swiss, dan turun menjadi 1,3325 dolar Kanada dari 1,3332 dolar Kanada. Demikian laporan yang dikutip dari Reuters.

Baca juga: Harga minyak melonjak setelah serangan kapal tanker di dekat Iran

Baca juga: Bursa Spanyol menguat tipis, Indeks IBEX-35 ditutup naik 8,60 poin

 

Jokowi bersyukur rupiah menguat ke 13.900

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2019