fbpx
Berita

Brexit Bikin Aset Rp 14.500 Triliun Cabut dari Inggris

Berita ini terbit pertama kali pada tautan ini.

Jakarta – Inggris akan keluar dari Ui Eropa resmi pada Maret 2019 nanti. Beberapa bank dan perusahaan keuangan yang berada di Inggris pun telah memindahkan beberapa asetnya ke negara-negara lain di Uni Eropa. Bahkan total aset yang dipindahkan diperkirakan sebesar US$ 1 triliun atau sekitar Rp 14.500 triliun (pada kurs Rp 14.500).

Beberapa bank telah mendirikan kantor baru di tempat lain di Uni Eropa untuk melindungi operasi regional mereka setelah Brexit. Perusahaan yang lain menggerakkan asetnya guna melindungi klien dari volatilitas pasar dan perubahan mendadak dalam regulasi.

Mengutip CNN, Minggu (13/1/2019) konsultan ekonomi Ernst and Young (EY), mengatakan perkiraan penyusutan tersebut mewakili sekitar 10% dari total aset sektor perbankan Inggris. Itupun masih merupakan “perkiraan konservatif” karena beberapa bank belum mengungkapkan rencana pemindahan aset mereka, EY sendiri telah melacak 222 perusahaan jasa keuangan terbesar Inggris sejak referendum Brexit pada Juni 2016.

“Data kami hanya mencerminkan gerakan yang telah diumumkan secara publik. Kami tahu bahwa di balik layar perusahaan terus merencanakan skenario ‘tidak ada kesepakatan’,” kata Omar Ali, kepala layanan keuangan EY.
Inggris sendiri dijadwalkan meninggalkan Uni Eropa hanya dalam 81 hari ke depan. Tetapi Perdana Menteri Theresa May belum mendapatkan dukungan di parlemen Inggris untuk kesepakatan perceraian yang dia lakukan dengan anggota Uni Eropa lainnya. Parlemen Inggris akan melakukan pemungutan suara perihal kesepakatan tersebut minggu depan, dan jika May pada akhirnya gagal mendorong kesepakatan maka Ingggris berpeluang keluar dari Uni Eropa dengan skenario tanpa kesepakatan.

EY mengatakan bahwa perusahaan yang dilacaknya telah memindahkan asetnya ke beberapa negara bahkan menciptakan sekitar 2.000 pekerjaan baru di negara-negara tersebut sebagai tanggapan terhadap Brexit. Tercatat, Deutsche Bank (DB), Goldman Sachs (GS) dan Citi (C) telah memindahkan sebagian bisnis mereka dari Inggris. Daerah Dublin, Luksemburg, Frankfurt dan Paris menjadi tujuan paling populer perusahaan-perusahaan tersebut.

“Semakin dekat kita pada 29 Maret tanpa kesepakatan. Semakin banyak aset yang ditransfer dan jumlah karyawan dipekerjakan secara lokal atau dipindahkan,” tambah Ali.

Padahal, London sendiri telah menjadi ibu kota keuangan Eropa yang tak terbantahkan selama beberapa dekade. Tempat itu merupakan rumah bagi markas internasional dari puluhan bank global. Disana industri jasa keuangan mempekerjakan 2,2 juta orang di seluruh negeri, dan memberikan kontribusi 12,5% dari PDB alias menghasilkan US$ 100 miliar atau sekitar Rp 1.450 triliun dalam pendapatan pajak setiap tahun, menurut City of London Corporation.

Bukan hanya kelesuan yang terjadi di sektor industri keuangan saja, ekonomi Inggris secara luas pun menderita karena Brexit. Inflasi melonjak dan kepercayaan konsumen pun turun, merugikan sektor ritel negara itu. Investasi bisnis juga telah turun secara dramatis, ketika banyak perusahaan menunda rencana investasinya karena ketidakpastian.

Pabrikan besar, termasuk Airbus, telah memperingatkan mereka mungkin harus keluar dari Inggris jika ada Brexit yang tidak memiliki kesepakatan. Bahkan grup teknik Jerman Schaeffler menutup dua pabrik di Inggris karena ketidakpastian. Masyarakat Produsen dan Pedagang Motor Inggris juga mengatakan pendaftaran mobil baru di negara itu turun 6,8% pada tahun 2018, yang merupakan tahun kedua penurunan berturut-turut.. (/zlf)

Artikel Lainnya:

    None Found