fbpx
Berita

“BI Ecosystem” permudah monitoring ekspor impor kendaraan

Berita ini terbit pertama kali pada tautan ini.

Dengan adanya sistem tersebut, proses pengolahan data yang sudah memasuki era big data untuk mendapatkan informasi akan lebih mudah, cepat, serta akurat

Jakarta (ANTARA News) – Business Intellegence (BI) Ecosystem dinilai mempermudah sistem monitoring kegiatan ekspor impor kendaraan bermotor dalam bentuk Complete Built UP (CBU) di Indonesia.

Direktur Utama PT Electronic Data Interchange Indonesia, E Helmi Wantono, di Jakarta, Kamis, mengatakan pihaknya mengembangkan sistem pemantauan kegiatan ekspor impor dan auto gate di wilayah PT Indonesia Kendaraan Terminal (IKT).

“Monitoring tersebut berupa EDII Business Intellegence Ecosystem, sehingga trafik ekspor impor kendaraan pun dapat terpantau,” ujarnya.

Sistem tersebut memungkinkan para pengguna dapat memantau data ekspor impor kendaraan yang keluar masuk ke Daerah Pabean Indonesia.

Belum lama ini pihaknya menggelar acara dengan tema Customs Strategy and Re-Design Car Terminal Services for Improving Export & Minimizing Logistic Cost of Export Oriented Car Manufactures yang juga dihadiri Menteri Koordinator Perekonomian, Darmin Nasution, Menteri Keuangan, Sri Mulyani, Menteri Perindustrian, Airlangga Hartarto, Menteri Perdagangan, Enggartiasto Lukita, dan Dirjen Bea Cukai, Heru Pambudi.

Helmi menjelaskan, sistem BI Ecosystem ini merupakan salah satu produk unggulan dari perusahaannya dalam menghadapi perkembangan teknologi serta kebutuhan pasar. Menurut dia, BI Ecosystem ini akan memudahkan untuk pengolahan serta analisis data, sehingga dapat membantu proses pengambilan keputusan bisnis yang akurat dan data driven.

“Dengan adanya sistem tersebut, proses pengolahan data yang sudah memasuki era big data untuk mendapatkan informasi akan lebih mudah, cepat, serta akurat. Teknologi terbaru ini diharapkan dapat membantu user untuk melakukan analisis data secara mudah dan cepat,” tegas Helmi.

Dalam kerja sama ini, PT Electronic Data Interchange Indonesia menggandeng PT ILCS sebagai bagian perwujudan dari komitmen perseroan untuk mewujudkan sinergi antara anak perusahaan di lingkungan PT Pelabuhan Indonesia II (Pelindo II)/Indonesia Port Corporation (IPC).

Baca juga: Mobil buatan RI hadir di pameran impor internasional Shanghai 

Pewarta: Hanni Sofia
Editor: Ahmad Wijaya
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Artikel Lainnya:

    None Found