fbpx
Berita

Bank Sentral AS nyatakan tidak terburu-buru ubah bunga di tengah risiko global

Berita ini terbit pertama kali pada tautan ini.

Krisis keuangan telah banyak merusak kehidupan banyak orang

Washington (ANTARA) – Ketua Federal Reserve (Fed) AS Jerome Powell mengatakan pada Minggu (10/3) bahwa bank sentral AS “tidak merasa terburu-buru” untuk mengubah tingkat suku bunga lagi, karena pihaknya mengawasi bagaimana ekonomi global yang melambat mempengaruhi kondisi-kondisi lokal di Amerika Serikat.

Suku bunga saat ini “sesuai,” kata Powell dalam sebuah wawancara luas, acara berita selama 60 menit di CBS tv, di mana ia menyebut suku bunga saat ini “sesuai” dan “hampir netral,” yang berarti tidak merangsang atau mengekang perekonomian.

Perlambatan ekonomi di China dan Eropa dan masalah-masalah global lainnya saat ini menimbulkan risiko-risiko terbesar terhadap prospek AS yang baik, katanya, meskipun begitu di tempat itu ia merasa “hasil-hasil sangat negatif” tidak mungkin terjadi.

Wawancara – kira-kira delapan tahun setelah mantan Ketua Ben Bernanke muncul di acara yang sama untuk membahas tindakan agresif The Fed selama resesi mendalam 2007-2009 – mencakup berbagai masalah, termasuk kesehatan sistem keuangan, dampak dari krisis opioid terhadap angkatan kerja, dan kritik agresif Presiden Donald Trump terhadap kenaikan suku bunga bank sentral.

Sekarang di tahun 10 ekspansi baru saja dimulai ketika Bernanke muncul di acara itu, Powell menjamin kesehatan dan keselamatan sistem ekonomi dan perbankan yang telah pulih dalam banyak hal, dengan pengangguran di rekor terendah dan bank-bank dikapitalisasi dengan lebih baik.

“Krisis keuangan telah banyak merusak kehidupan banyak orang. Dan, tentu saja, tidak semuanya akan menjadi utuh, ” kata Powell. Tetapi “sistem kami jauh lebih tangguh dan kuat daripada sebelum krisis keuangan,” meskipun ia mengatakan risiko-risiko dari serangan dunia maya tetap menjadi perhatian utama.

“Siklus bisnis belum dihapus. Tapi saya akan mengatakan tidak ada alasan mengapa ekonomi ini tidak dapat terus berkembang.”

Dia mengatakan ada sedikit bukti penilaian pasar yang terlalu berat dari pendahulunya, mantan Ketua Alan Greenspan, terkenal berlabel “kegembiraan tidak rasional.” Spread kredit, ukuran-ukuran pasar saham dan indikator-indikator pasar keuangan lainnya mendekati level jangka panjang.

Mengenai presiden, Powell mengatakan bahwa tidak “tepat” baginya untuk berkomentar langsung pada pernyataan Trump, yang termasuk menyebut The Fed “gila” untuk menaikkan suku bunga empat kali tahun lalu. Target suku bunga federal fund saat ini berkisar antara 2,25 hingg 2,50 persen, tetap rendah menurut standar historis.

Tetapi dia mengatakan bahwa dia tidak berpikir presiden, secara hukum, memiliki kekuatan untuk memecatnya karena sengketa kebijakan.

Meskipun The Fed baru-baru ini bergeser ke pendekatan “sabar” dengan suku bunga ditahan, ia mengatakan bahwa itu tidak ada hubungannya dengan Trump.

Dia mengatakan The Fed “tidak akan pernah,” mengambil “pertimbangan politik” dalam memutuskan suku bunga.

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Artikel Lainnya:

    None Found