fbpx
Berita

Bahas Digitalisasi, Ribuan Pengelola Pasar bakal Kumpul di Jakarta

Berita ini terbit pertama kali pada tautan ini.

Jakarta – Jajaran pengelola pasar Indonesia yang tergabung dalam Asosiasi Pengelola Pasar Indoonesia (Asparindo) akan berkumpul di Jakarta pekan depan. Mereka akan hadir di acara Rapat Kerja Nasional Asparindo

Tema rakernas kali adalah digitalisasi pasar rakyat. Ketua Umuym Asparindo, Joko Setyanto mengatakan, Rakernas Asparindo ke 2018 ini diperkirakan akan dihadiri sekitar 1.000 peserta yang menjadi perwakilan dari Pengelola Pasar yang hingga saat ini jumlahnya tercatat lebih dari 9.000 pasar tradisonal yang tersebar di seluruh Indonesia.

Acara Rakernas ini juga akan diisi dengan beberapa sesi diskusi, di mana Menteri Komunikasi dan Informatika (Menkominfo) Rudiantara akan menjadi Keynote Speaker pada acara tersebut. Selain itu, Presiden Joko Widodo juga rencananya bakal hadir membuka acara ini.

“Melalui Rakernas, Asparindo mencoba memperkuat konsilidasi antar Pengelola Pasar Rakyat di tingkat Kota/Kabupaten yang tersebar di 34 Provinsi. Proyek digitalisasi bisnis perpasaran menjadi perhatian kami pada saat ini karena sudah menjadi kebutuhan,” ujar Joko.

Acara akan dilangsungkan di Hotel Aryaduta Jakarta, Rabu, 11-13 Desember 2018.

Joko menambahkan, Pasar Rakyat mempunyai peranan penting dalam mengembangkan ekonomi kerakyatan, memberikan kesempatan kerja dan berusaha, serta menjadi lokomotif pengembangan perekonomian nasional. “Harapan kami, dengan semangat menggerakan ekonomi kerakyatan itu bisa mendorong menyukseskan agenda tahunan Asparindo ini seperti yang diharapkan,” imbuhnya.

Bangun Sistem Digitalisai Pasar Tradisonal

Lebih lanjut kata Joko, Asparindo sangat mendukung pelaksanaan gerakan non tunai dalam transaksi pembayaran. “Karena alasan itu pada Rakernas ini kami angkat tema Digitalisasi Pasar Rakyat,” tuturnya.

Seiring dengan itu, Asparindo akan mempersiapkan aplikasi PasarKita dengan berbasis Android untuk transaksi pembayaran e-retribusi dan transaksi jual beli di pasar rakyat serta pembayaran lainnya, seperti pembayaran listrik, air, dan sebagainya.

Rakernas 2018 ini lanjutnya, akan menjadi sangat penting karena menjadikan digitalisasi sebagai program pengembangan manajemen perpasaran.

Mengingat digitalisasi pasar akan menjadi faktor esensial di balik perkembangan dan pertumbuhan pasar tradisional ke depan. “Tema yang diangkat Rakernas Asparindo sangat menarik, karena ini merupakan ide besar yang harus segera direalisasikan,” tambahnya.

“Program digitalisasi,selain menciptakan efisiensi, digitalisasi pasar tradisonal juga akan membuat transaksi para pedagang dan pembeli lebih cepat, nyaman, aman; cardless & Cashless,” imbuhnya.

Tidak hanya itu, digitalisasi pasar tradisional ini juga bisa mendorong menaikkan daya saing pasar tradisional untuk bersaing dengan pasar modern dan bahkan survival menghadapi persaingan era Teknologi Digital.

Perkembangan teknologi yang pesat mengubah cara suatu bisnis bekerja, termasuk pasar rakyat. “Karenanya suka tidak suka, pasar tradisional harus mulai mengadopsi teknologi dengan cepat agar tidak tenggelam, bisa bersaing dengan pasar modern, dan bersaing di Era Teknologi Digital. Jadi, mengakselerasi transformasi cara kerja pasar rakyat dari tradisional ke digital menjadi sangat penting,” pungkasnya. (zlf/dna)

Artikel Lainnya: